Kiamat Empat Galaksi

Awal Agustus 2007 dunia astronomi dikejutkan sebuah kejadian luarsumber klubsains biasa. Empat galaksi besar yang berada di cluster galaksi CL0958+4702, berjarak 5 miliar tahun cahaya dari bumi saling bertabrakan. Tabrakan itu merobek jala-jala galaksi. Menceraiberaikan bintang, planet dan semua benda yang ada di dalam empat galaksi itu. Mengacaukan arah gravitasi dan lintasan orbit tiap benda di dalamnya. Dahsyatnya tabrakan ini bisa dimisalkan dengan empat gelas kaca berisi pasir yang saling ditubrukkan dengan kecepatan tinggi. Ribuan bahkan jutaan butir pasir akan terlempar ke segala arah, berikut serpih-serpih kaca gelas. Kedengarannya menyeramkan ya? Mirip kiamat. Namun walau kehidupan empat galaksi itu berakhir, satu kehidupan baru akan muncul. Empat galaksi itu akan bergabung dan membentuk sebuah galaksi baru yang berukuran sepuluh kali Galaksi Bima Sakti.  Melalui Teleskop Angkasa Spitzer milik NASA, para astronom yang menyaksikan peristiwa ini sesungguhnya tengah menyaksikan sebuah kehidupan baru lahir dan bertumbuh di alam semesta. Luar biasa

Kelahiran Galaksi
Bagaimana sebuah galaksi lahir, masih merupakan misteri. Namun, Stephen Hawking, fisikawan terbesar abad 20 mengungkapkan, galaksi mungkin lahir dari proses pengembangan alam semesta. Ketika alam terbentuk dan mengembang, di beberapa tempat akan terjadi perbedaan kerapatan (massa). Gravitasi menyebabkan daerah yang berkerapatan tinggi makin lambat mengembang dan mulai memampat (berkontraksi). Pemampatan inilah yang akhirnya melahirkan galaksi-galaksi.
Dalam tumbuh kembangnya, galaksi-galaksi ini akan saling mendekat dan bergabung. Galaksi yang bermassa lebih besar akan menghisap galaksi bermassa kecil. Bintang dan planet-planet akan terhisap masuk mirip mirip mie yang dihisap masuk mulut. Beberapa di antara galaksi juga akan saling menabrak dan membentuk satu galaksi baru.
Menurut  hasil penelitian astronom Van Dokkum dan rekan-rekannya, diketahui 53 persen dari 126 galaksi terbesar yang berada pada jarak kurang dari 1 milyar cahaya dari Bima Sakti mempunyai bentuk tidak simetris. Ini merupakan petunjuk telah terjadi penggabungan pada galaksi-galaksi itu.
“Bila Anda mengamati simulasi komputer bagaimana penggabungan terjadi, maka terlihat gaya gravitasi menciptakan jalur bintang yang terkoyak dari penggabungan,” Van Dokkum menjelaskan,”Bentuk yang tidak biasa ini bisa menjadi petunjuk bahwa telah ada gangguan terhadap mereka.”

Setelah Tabrakan

Lalu apa yang akan terjadi pada empat galaksi yang saling menabrak di cluster CL0958+4702 awal bulan ini? Indikasi paling kuat adalah, akan munculnya lubang hitam. Kekuatan goncangan akibat tumbukan antar galaksi akan menimbulkan gelombang kejut. Merubah kedudukan sebagian besar bintang-bintang raksasa menjadi tidak beraturan. Dalam perjalanannya selama jutaan tahun kemudian akan berevolusi menjadi bintang-bintang neutron atau lubang hitam.
(nationalgeographic/kompas. com/tempo)

Iklan
  1. #1 by fiqi on 3 Juli 2008 - 13:47

    kira2 tahun berapakah tabrakan itu terjadi ?kalau tahu kita perbanyak amal kita dong!!!!!

  2. #2 by Gina Lynn Lee on 6 Agustus 2008 - 04:56

    hehe.. kirain sapa..
    wah, memang beneran kejadian y? wonderful..

  3. #3 by bolehtau on 27 Agustus 2008 - 04:54

    tabrakannya udah terjadi mungkin bermiliar tahun lalu. Kita baru tahu sekarang karena berkas cahayanya baru nyampe di bumi sekarang

  4. #4 by kimboo on 27 November 2008 - 12:00

    hiiiiiiiii nakutin aj klo yg gitu terjadi ma bumi gimna y T_T

  5. #5 by surono on 9 Januari 2009 - 04:01

    biasa aj, khan ti cuma perkiraan

  6. #6 by wawan on 16 Februari 2009 - 06:25

    waaaahh….serem jg yaaa..!!!
    Giman Niiiih Nasib Galaksi Kita “Bimasakti”, akan di isap juga….?
    Ngebayangi juga dah seram gimana klooo terjadi……

  7. #7 by BIMA on 19 Februari 2009 - 04:48

    AMAZING

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: